CARA MENGUKUR TAHANAN KONDUKTOR (Conductor Resistance)


Mengukur tahanan konduktor wajib hukumnya bagi produsen listrik (Cable Manufacturer) sebelum proses produksi dilanjutkan. Nilai tahanan konduktor/penghantar harus berada dibawah standard yang ditentukan atau paling maksimal adalah sama, tidak boleh lebih. Jika nilai tahanan yang diukur lebih dari nilai standard, hal itu biasa dinamakan “Rmax” (Tahanan maksimum). Tahanan maksimum pada konduktor saat aplikasinya di lapangan, akan menyebabkan “losses” pada arus listrik dan mengakibatkan panas. Bahaya yang paling fatal adalah menjadi sebab terjadinya kebakaran. Isolasi konduktor yang meleleh akibat panasnya konduktor bisa “melahap” apa saja yang ada disekitarnya.

Pernah kah anda membeli kabel listrik  dari Produsen kabel listrik ? Distributor besar ? atau di toko kabel listrik ?

Apakah anda yakin kabel/konduktor tersebut tahanan nya masuk standard ?

Mari kita perdalam,…..bagaimana sebenarnya pabrikan kabel listrik memastikan tahanan konduktor masuk dalam spec/standard sebelum sampai ke konsumen sebagai berikut :

Sebelumnya anda harus mengetahui perbedaan dari Konduktor dan kabel listrik untuk mencegah penafsiran yang keliru.

Konduktor bisa menjadi bagian tersendiri seperti pada type Konduktor Telanjang (Bare Conductor). Konduktor telanjang (ssst….jangan berfikir yang bukan-bukan) artinya adalah konduktor tanpa isolasi (sperti ACSR, BCC-Soft, BCC-Hard, ACCC/TW, ACCR, Gap Conductor, ACSS, HVCRC dll.) yang digantung pada tower/menara transmisi.

Sedangkan untuk Kabel yang berisolasi, biasa kita sebut Kabel Berisolasi atau Insulated Cable, konduktor yang ada pada kabel berisolasi bukan menjadi bagian tersendiri lagi, namun sudah menjadi komponen dari kabel listrik (salah satu komponen dari berbagai komponen lain yang ada, tergantung type kabel tersebut). Sebagai contoh sederhana, untuk kabel NYY 1 x 240 mm2 Rm (type round) komponen kabel adalah : (N) adalah komponen nomor 1, yaitu konduktor (tembaga) dan (Y) adalah komponen ke-2 sebagai pelapis pertama (isolasi PVC) dan (Y) yang terakhir adalah komponen ke-3 sebagai pelapis paling luar (outersheath PVC). Pahamkah ….?!

Kembali ke bahasan dari paragraf satu,…..

Untuk semua type konduktor telanjang maupun insulated cable, harus dilakukan pengukuran atau uji tahanan pada konduktornya. Pengujian tahanan yang akan dibahas disini adalah pengujian yang  paling pertama dilakukan, yaitu test Tahanan Penghantar  Arus Searah (Rdc) pada suhu 20˚ C.

FAKTOR PENTING (Important Factors)

Faktor – faktor yang penting untuk diperhatikan dalam pengukuran adalah sebagai berikut ;

  1. Panjang konduktor / sample uji (L)

Semakin panjang konduktor, semakin besar tahanan listriknya

R = (ρ x L) / A

Dimana :
R =  Tahanan kawat [ Ω/ohm]
L =  Panjang kawat [meter/m]

ρ =  Tahanan jenis kawat [Ωmm²/meter]
A =  Penampang kawat/konduktor[mm²]

  1. Luas Penampang Konduktor

Semakin kecil luas penampang konduktor, semakin besar tahanan/hambatan listriknya

Rapat Arus (tahanan)

A = I / J

Dimana:
A =  Luas penampang kawat [ mm²]

 I =  Kuat arus [ Amp]
J =  Rapat arus [ A/mm²]

Perhatikan tabel dibawah kolom 1 dan 2. (click to Zoom). Semakin besar ukuran konduktor (Size, mm2), maka semakin kecil tahanan konduktornya (semakin baik) dan berlaku sebaliknya.

Tabel Kabel (R20_KHA)

  1. Temperatur / suhu konduktor

 Umumnya tahanan listrik suatu konduktor akan bertambah bila temperatur konduktor naik

 Rt = Ro + αΔt

 

CARA PENGUJIAN TAHANAN KONDUKTOR

Berikut adalah salah satu gambaran pengetesan pada konduktor (ACSR) :

  1. Konduktor dibentangkan lalu diklem pada jaws/clamping device, lalur ditarik (dengan ulir penarik) supaya mendapatkan ketegangan dan kelurusan (tensioning) .
  2. Menentukan panjang pengukuran (measurement length) minimal 1 meter (lebih baik 2 meter, agar lebih akurat) dan diberi garis dengan spidol.
  3. Memasang atau menempatkan jaws/clamp arus (Currrent) tepat pada garis tadi.
  4. Memasang kabel indikator pengukur suhu yang ditempelkan pada konduktor atau setidaknya ditempatkan alat ukur suhu ruang dekat konduktor (digital)
  5. Pastikan suhu ruang sama dengan suhu konduktor (hal ini memerlukan waktu beberapa menit 15 s.d 20 menit). Pedoman suhu adalah di 20˚C
  6. Tentukan setting alat uji tahanan yang sesuai (misal, Resistomat merk Burster atau Yokogawa)

Pengukuran Tahanan Konduktor

Alat Uji (Measurement Unit)

Salah satu alat uji menggunakan RESISTOMAT (Burster).  Mempunyai tingkat kecepatan dan tingkat akurasi yang tinggi. Sebelum melakukan pengukuran, pastikan setting parameter sudah sesuai.

Resistomat Image

Spesifikasi (Default setting) :

Resistomat Spec

HASIL PENGUKURAN RESISTANSI KONDUKTOR (Resistance Result)

Target hasil pengukuran adalah berada di bawah nilai tahanan maksimum yang disyaratkan. Sebagai contoh, untuk standard maksimum tahanan konduktor ACSR 240 mm2 konstruksi 61 kawat adalah 0.139 ohm/km (SPLN 41-8-1981), maka tahanan yang diharapkan misalkan 0.1388 ohm/km, yaitu 1% dibawah 0.139 ohm/km. Nilai ini cukup aman dan dapat dilanjutkan untuk proses (produksi) selanjutnya.

Tentu,…. untuk mendapatkan hasil yang akurat, sample uji perlu dipastikan sesuai dengan kondisi suhu ruangan dengan menunggu selama beberapa waktu sampai mencapai suhu 20˚C. Terlebih jika suhu konduktor sebelum masuk ruangan uji cukup panas (misalkan baru saja dilakukan proses produksi-stranding, atau berasal dari suhu ruangan bebas yang panas) maka kita tidak bisa lagsung untuk melakukan uji tahaanan. Lokasi uji paling bagus sebaiknya tidak terlalu luas sehingga pengkondisian ruangan (dengan Air Conditioning-AC) bisa lebih cepat. Pastikan juga alat ukur suhu (digital) selalu terpasang dekat dengan konduktor atau memasangkan kabel detector suhu yang ditempelkan di sample uji. Pastikan juga setting alat ukur sesuai dengan sample uji atau yang dipersyaratkan. Jika tidak, pasti hasilnya tidak akan sesuai atau error.

FAKTOR KOREKSI SUHU (Correction Factor)

Jika saat pengukuran terjadi penyimpangan suhu dari suhu seharusnya (20˚C), perlu dilakukan koreksi suhu dengan rumus sebagai berikut (SPLN 39-1-1981 atau 41-1-1991) :

Faktor Koreksi Suhu (tahanan)

Hal ini menunjukkan betapa pentingnya peranan suhu dalam pengukuran. Tabel dibawah menunjukkan faktor koreksi yang harus diperhitungkan :

Tabel Faktor Koreksi suhu (tahanan)

CABLE FINISH TEST

Kabel Finish yang telah selesai diproduksi akan diuji kembali untuk memastikan tahanan masih masuk standard setelah melalui berbagai tahap proses produksi. Hal ini biasa disebut Finish Test. Jika tahap ini masih baik/Passed, maka kabel siap untuk di kirim ke konsumen, dan jika gagal (Rmax), maka kabel harus di Reject.

Kabel listrik yang aman akan mencantumkan identitas kabel (printing atau embossing) dengan lengkap, mulai dari Size, Voltase, Tahun,  termasuk Merk/brand nya (misal Kabelmetal, Sucaco, Voksel, Jembo, Kabelindo, Eterna, dll) dan yang paling penting harus tertera identitas Standard National atau International dimana kabel tersebut mengacu. Indonesia mempunyai standard tersendiri yaitu SPLN (Standard Perusahaan Listrik Negara) atau yang terbaru adalah SNI (Standard National Indonesia). Didalam SNI sendiri sudah mengacu/mengadopsi ke standard international seperti IEC dan ASTM (komplit deh…).

Kabel yang tidak mempunyai identitas lengkap dan tidak mencantumkan Merk product/Brandnya (supaya tidak mudah terlacak), biasanya akan “bermain” di nilai terendah dari standard yang diijinkan atau lebih parahnya lagi bisa berada di bawah standard. Lagi – lagi untuk mengejar harga kabel yang murah meriah. Yang menjadi sasaran biasanya adalah akan mengecilkan luas penampang kawat/konduktor diluar toleransi standard (yang berarti tahanan akan lebih tinggi) atau mengurangi elastisitasnya (proses Annealing di mesin Drawing) sehingga kabel terasa lebih kaku, tidak lentur, serta memberi kualitas bahan isolasi yang rendah (mudah retak, terkelupas saat ditekuk – tekuk, tahanan isolasi yang buruk), dan ketebalan lapisan isolasi yang lebih tipis, belum lagi kasus kabel yang tidak bisa “nyala” karena ada kawat – kawatnya yang putus ditengah – tengah, pusing kan kalo harus mencari lokasi kawat putus itu dan terpaksa memotong kabel nya…??##!!

So guys….masih berfikir membeli kabel tanpa identitas dan brand yang tidak jelas ? mahal sedikit tak mengapa yang penting aman untuk anda dan orang lain.

RESUME

Tahanan konduktor sangatlah penting. Nilai resitansi haruslah dibawah standard maximum yang diijinkan (maksimal sama). Conductor Resistance yang melebihi nilai standard maksimal akan memiliki “ rugi –rugi” (“losses”) yang tinggi. Losses tinggi tentu saja akan menurunkan efisiensi distribusi listrik, dan itu adalah pemborosan. Bahaya lain adalah adanya potensi kebakaran akibat panas nya konduktor saat diberi beban arus yang besar. Isolasi konduktor yang tidak baik pun turut memperparah kondisi ini.

Bagi anda yang mungkin masih awam, cara sederhana adalah dengan memperhatikan label/keterangan/printing pada yang tertera pada kabel tersebut. Pastikan anda melihat jelas Size konduktor (ukuran), voltase, standard yang dipakai, brand/merk pembuat kabel tersebut. Perhatikan juga visual konduktor atau kabel, baik itu material kawatnya maupun lapisan isolasinya.

Kunjungi www.ilmukabel.com untuk mendapatkan pengetahuan yang lain ;

Visit now : 

Or

Read Also : next_003

  1. Mengenal konstruksi konduktor dan perhitungan diameter
  2. Menghitung Penampang konduktor (Size)

Somoga bermanfaat,….

ILMUKABEL LIVE LOGO

 

 

Advertisements

Berikan Komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: